Yang Kami Ketahui Tentang Varian Covid Baru, Omicron
Upspot

Yang Kami Ketahui Tentang Varian Covid Baru, Omicron

Pertama kali diidentifikasi di Botswana dan Afrika Selatan, iterasi baru virus corona ini telah memicu kekhawatiran di kalangan ilmuwan dan pejabat kesehatan masyarakat karena jumlah mutasi yang luar biasa tinggi yang berpotensi membuat virus lebih mudah menular dan kurang rentan terhadap vaksin yang ada.

Organisasi Kesehatan Dunia telah menyebut Omicron sebagai “varian perhatian” dan pada hari Senin memperingatkan bahwa risiko global yang ditimbulkannya “sangat tinggi”, terlepas dari apa yang digambarkan oleh para pejabat sebagai banyak ketidakpastian. Kasus telah diidentifikasi di lebih dari selusin negara, di antaranya Inggris, Italia, Belgia, dan Belanda. Meskipun Omicron belum terdeteksi di Amerika Serikat, para ahli mengatakan hanya masalah waktu sebelum varian muncul.

Penemuan Omicron telah memicu kepanikan yang cukup besar di seluruh dunia, dengan sejumlah negara melarang penerbangan dari Afrika selatan, atau – seperti Israel, Jepang dan Maroko – melarang masuknya pelancong asing sama sekali.

Tetapi para ahli kesehatan masyarakat telah mendesak untuk berhati-hati, mencatat bahwa belum ada bukti kuat bahwa Omicron lebih berbahaya daripada varian sebelumnya seperti Delta, yang dengan cepat menyalip pendahulunya di Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Meskipun Delta ternyata jauh lebih menular daripada varian sebelumnya – dan ada beberapa data yang menunjukkan itu dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah pada yang tidak divaksinasi – ada sedikit bukti bahwa itu lebih mematikan atau mampu mengakali vaksin.

Masih banyak yang belum diketahui tentang Omicron, termasuk apakah itu lebih menular dan mampu menyebabkan penyakit yang lebih serius. Ada beberapa bukti bahwa varian tersebut dapat menginfeksi ulang orang dengan lebih mudah.

Ada tanda-tanda awal bahwa Omicron hanya dapat menyebabkan penyakit ringan. Tetapi pengamatan itu terutama didasarkan pada kasus-kasus Afrika Selatan di antara orang-orang muda, yang secara keseluruhan cenderung tidak sakit parah akibat Covid.

Dr Angelique Coetzee, ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan, mengatakan bahwa rumah sakit negara tidak kewalahan oleh pasien yang terinfeksi dengan varian baru, dan kebanyakan dari mereka yang dirawat di rumah sakit tidak sepenuhnya diimunisasi. Selain itu, sebagian besar pasien yang dia temui tidak kehilangan indra perasa dan penciuman, dan hanya batuk ringan.

Pada hari Selasa, Regeneron mengatakan pengobatan antibodi Covid-nya mungkin kurang efektif terhadap Omicron, sebuah indikasi bahwa obat antibodi monoklonal yang populer dan bermanfaat secara luas mungkin perlu diperbarui jika varian baru menyebar secara agresif.

Konon, kemunculan Omicron sangat baru sehingga mungkin perlu beberapa saat sebelum para ahli mengetahui apakah itu lebih patogen. Rawat inap Covid tertinggal dari infeksi baru dua minggu atau lebih.

Para ilmuwan berharap untuk belajar lebih banyak dalam beberapa minggu mendatang. Saat ini, mereka mengatakan tidak ada alasan untuk percaya bahwa Omicron kebal terhadap vaksin yang ada, meskipun mereka mungkin menjadi kurang protektif sampai tingkat yang tidak diketahui.

Ada alasan lain untuk tetap tenang: Pembuat vaksin telah menyatakan keyakinannya bahwa mereka dapat mengubah formulasi yang ada untuk membuat suntikan lebih efektif terhadap varian baru.

Juga meyakinkan: Mutasi khas Omicron memudahkan untuk mengidentifikasi dengan cepat dengan usap hidung dan tes laboratorium.

Saat virus corona bereplikasi di dalam diri manusia, mutasi baru terus muncul. Sebagian besar tidak memberikan keuntungan baru bagi virus, tetapi kadang-kadang mutasi dapat membuat patogen naik dengan membiarkannya menyebar lebih mudah di antara inang manusianya atau menghindari respons kekebalan tubuh.

Para peneliti di Afrika Selatan membunyikan alarm karena mereka menemukan lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan, komponen pada permukaan varian yang memungkinkannya mengikat sel manusia dan masuk ke tubuh. Beberapa sampel dari Botswana berbagi sekitar 50 mutasi di seluruh virus yang sebelumnya tidak ditemukan dalam kombinasi.

Protein lonjakan adalah target utama antibodi yang diproduksi sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi Covid-19. Memiliki begitu banyak mutasi menimbulkan kekhawatiran bahwa lonjakan Omicron mungkin dapat menghindari antibodi yang dihasilkan oleh infeksi atau vaksinasi sebelumnya.

Mutasi tersebut juga meningkatkan prospek bahwa varian tersebut akan mengurangi kemanjuran perawatan antibodi monoklonal – ketakutan yang sebagian dikonfirmasi pada hari Selasa dengan pengumuman Regeneron.

Namun, perlu diingat nasib varian sebelumnya yang menimbulkan kekhawatiran: Beta dan Mu, misalnya, mengembangkan kemampuan untuk menghindari sebagian pertahanan kekebalan tubuh, tetapi mereka tidak pernah menjadi ancaman serius bagi dunia karena terbukti buruk dalam hal transmisi.

Vaksin diharapkan dapat memberikan perlindungan terhadap Omicron karena vaksin tidak hanya merangsang antibodi tetapi juga sel imun lain yang menyerang sel yang terinfeksi virus. Mutasi pada protein lonjakan tidak menumpulkan respons itu, yang diyakini sebagian besar ahli berperan penting dalam mencegah penyakit serius dan kematian.

Mengutip potensi penurunan kekebalan enam bulan atau lebih setelah vaksinasi, beberapa ahli kesehatan mempromosikan suntikan booster untuk meningkatkan kadar antibodi.

Moderna, Pfizer-BioNTech dan Johnson & Johnson, pembuat vaksin yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat, dan AstraZeneca, yang banyak digunakan di Eropa, semuanya mengatakan bahwa mereka mempelajari Omicron, dan mereka menyatakan keyakinannya pada kemampuan mereka untuk menyesuaikan formulasi mereka. untuk menargetkan varian.

Ketika WHO mulai menyebutkan varian virus corona yang muncul, mereka beralih ke alfabet Yunani — Alpha, Beta, Gamma, Delta, dan seterusnya — untuk membuatnya lebih mudah dijelaskan. “Varian perhatian” pertama, Alpha, diidentifikasi di Inggris pada akhir 2020, segera diikuti oleh Beta di Afrika Selatan.

Tetapi para veteran perkumpulan mahasiswi dan kehidupan persaudaraan Amerika mungkin telah memperhatikan bahwa sistem tersebut telah melewatkan dua huruf berikutnya dalam urutan abjad: Nu dan Xi.

Para pejabat mengira Nu akan terlalu mudah dikacaukan dengan “baru”, tetapi surat berikutnya, Xi, sedikit lebih rumit. Pejabat WHO mengatakan itu adalah nama belakang yang umum, dan karena itu berpotensi membingungkan. Beberapa mencatat bahwa itu juga nama pemimpin tertinggi China, Xi Jinping.

Seorang juru bicara WHO mengatakan kebijakan organisasi dirancang untuk menghindari “menyebabkan pelanggaran terhadap kelompok budaya, sosial, nasional, regional, profesional, atau etnis.”

Baris berikutnya? Omikron. (Begini cara pengucapannya.)

Seperti Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India, munculnya varian lain yang mengkhawatirkan di negara berkembang menunjukkan masalah yang lebih mendasar yang dihadapi komunitas global selama lebih dari satu setengah tahun memasuki pandemi.

Penimbunan vaksin oleh negara-negara kaya sementara negara-negara miskin berjuang untuk mendapatkannya memberikan lebih banyak peluang bagi SARS CoV-2 untuk mereplikasi dan bermutasi di antara yang tidak divaksinasi. Lebih banyak mutasi berarti ada lebih banyak peluang bagi virus untuk menjadi lebih menular, kebal kekebalan atau mematikan.

Dan seperti yang ditunjukkan oleh penyebaran Delta yang cepat, varian baru yang berbahaya tidak mungkin bertahan di satu tempat untuk waktu yang lama.

Risikonya melampaui kesehatan masyarakat. Kehancuran ekonomi yang dihasilkan dari varian baru dapat memukul negara-negara kaya hampir sekeras yang ada di negara berkembang. Satu studi akademis memperkirakan triliunan dolar kerugian ekonomi bagi negara-negara kaya ketika penduduk negara-negara miskin sebagian besar tetap tidak divaksinasi.

Dalam beberapa hari terakhir, pembatasan perjalanan yang dipicu oleh munculnya Omicron telah memicu kebencian di antara orang Afrika, yang percaya bahwa benua itu lagi-lagi menanggung beban kebijakan panik di negara-negara Barat yang gagal memberikan vaksin dan sumber daya yang dibutuhkan untuk mengelolanya.

Pada hari Selasa, Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepala WHO, menggambarkan larangan perjalanan sebagai tidak adil dan kontraproduktif. “Saya sangat memahami kepedulian semua negara untuk melindungi warganya dari varian yang belum sepenuhnya kita pahami,” katanya.

“Tetapi saya sama-sama prihatin bahwa beberapa negara anggota memperkenalkan langkah-langkah tumpul dan menyeluruh yang tidak berbasis bukti atau efektif, dan yang hanya akan memperburuk ketidakadilan.”

Posted By : keluaran hk mlm ini